Home » » Singa Putih di Afrika yang Hampir Punah

Singa Putih di Afrika yang Hampir Punah

Written By Fama Gulz on Jumat, 02 Agustus 2013 | 05.22


Telah diabadikan oleh pembiakan selektif di kebun binatang di seluruh dunia. singa putih bukan subspesies yang terpisah dan mereka tidak pernah sama di alam.

Dianggap sebagai ilahi oleh penduduk setempat, singa putih pertama kali menjadi perhatian publik di tahun 1970-an dalam buku Chris McBride The Lions Putih Timbavati.

Populasi terbesar singa putih di kebun binatang mana mereka sengaja dibesarkan untuk warna. Populasi singa putih tidak diketahui, tetapi jumlah yang paling terakhir adalah pada tahun 2004 dan 30 masih hidup.
Singa putih tidak singa albino. Sebaliknya, warna putih disebabkan oleh gen resesif atau dikenal sebagai inhibitor chinchilla warna.

Mereka bervariasi dari pirang sampai dekat putih, namun beberapa juga dapat merah. warna putih singa ini memberikan kerugian yang berbeda di alam karena mereka sangat terlihat.
 
Hal ini memberikan mereka pergi ke mangsa mereka dan membuat mereka menjadi target yang menarik bagi pemburu. Menurut Linda Tucker, dalam "Misteri Lions Putih - Anak-anak Dewa Matahari" mereka ditangkarkan di kamp di Afrika Selatan sebagai trofi untuk berburu kaleng.
Share this article :

1 komentar:

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Info X Unik - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website
Proudly powered by Blogger